Kita akan meneliti dampak merusak dari makanan yang dimodifikasi genetik atau makanan GM. Organisme modifikasi genetika atau GMO adalah sistem kehidupan yang memiliki gen dari organisme lain yang dimasukkan ke dalam genomnya lewat modifikasi genetik.

Jeffrey M. Smith dari AS, seorang ahli makanan modifikasi genetik dan penulis dari buku terlaris di dunia “Seeds of Deception” dan “Genetic Roulette.” akan menjelaskan hal ini.

Bapak Smith adalah pendiri dari Institut Teknologi Bertanggung Jawab di AS, yang menginformasikan pembuat kebijakan dan masyarakat tentang bahaya makanan dan tanaman modifikasi genetik. Diakui secara luas sebagai ahli yang paling diakui di bidangnya, dia memberi saran kepada para pemimpin dunia dan berbicara kepada perwakilan lebih dari 80 negara tentang masalah terkait GM.

Jeffrey Smith: Saat saya bepergian ke seluruh dunia dan memberikan buku saya kepada presiden, perdana menteri, dan anggota kabinet, saya menyadari berbagai politisi papan atas ini mungkin tidak punya waktu untuk membaca buku cerita ini (‘Seeds of Deception’) karena buku ini ditulis dalam bentuk cerita.

Jadi saya menulis “Genetic Roulette,” yang lebih merupakan buku referensi, sebuah gabungan dari semua bahaya kesehatan dari GMO – ribuan racun dan reaksi alergi serta betapa seringnya penilaian keamanan yang tidak kompeten untuk mengenali dan melindungi kita dari masalah ini.

Supreme Master TV: Kami menanyai Bapak Smith tentang penelitian saat ini mengenai dampak berbahaya dari makanan modifikasi genetik terhadap tubuh manusia.

Jeffrey Smith: Ada satu terbitan penelitian makanan manusia yang sangat menakjubkan. Maksud saya mereka diberi makan produk dari ilmu pengetahuan yang terlalu muda ini kepada seluruh populasi, dan tidak ada percobaan pada manusia secara klinis. (Benar) dan tidak ada pengawasan purna jual.

Maksudnya, saya bicara tentang India, ribuan ternak mati setelah diberi makan tanaman kapas modifikasi genetik. Saya bisa berbicara tentang ribuan pekerja peternakan yang mengalami ruam di seluruh badannya setelah memetik kapasnya.

Supreme Master TV: Masalah kesehatan seperti apa yang dapat ditimbulkan dari gen asing ini? Berikut pernyataan dari Ahli Fisika dan Ilmuwan dari Penerapan Pengetahuan dan Teknologi Bertanggung Jawab:

“Semua tanaman yang dimodifikasi secara genetik mengandung DNA bakteri. DNA ini berisi suatu elemen genetik (yang disebut motif ‘CpG’) yang menstimulasi sistem kekebalan untuk memulai rangkaian reaksi yang menyebabkan peradangan. Pemberitahuan mengenai elemen genetik ini mungkin menyebabkan peradangan, arthritis dan lymphoma (penyakit darah yang menular). Terlebih lagi, telah didemonstrasikan bahwa DNA tidak terpecah di dalam saluran pencernaan untuk memperluas keyakinan sebelumnya. DNA pencernaan terangkai cukup besar agar seluruh gen tetap utuh dan memasuki darah dan jaringan. Mengonsumsi GE (modifikasi genetik) mungkin meningkatkan risiko kelainan.”

Jeffrey Smith: Nyatanya gen-nya pindah ke bakteri usus yang semakin buruk saat Anda berpikir tentang apa yang bisa dipindahkan. Jagung dan katun yang dimodifikasi genetik, ada beberapa jenis yang memproduksi pestisidanya sendiri, jadi jika gennya yang memproduksi pemindahan pestisida, mungkin mengubah bakteri pencernaan kita jadi pabrik pestisida hidup.

Supreme Master TV: Dan apa yang akan dilakukan pada tubuh kita?

Jeffrey Smith: Baiklah, jika Anda tanyakan industri bioteknologi, mereka menyatakan bahwa pestisida yang disebut “Bt” dari bakteri Bacillus thuringiensis sepenuhnya aman. Katanya bakteri ini dipakai dalam pertanian organik dalam keadaan alami bakterinya sebagai semprotan maka ada sejarah pemakaian aman. Mereka mengatakan ini spesies khusus, jadi ia hanya mempengaruhi serangga tertentu. Kita tidak punya sel penerima untuk itu; dia dihancurkan selama proses pencernaan. Namun, asumsinya telah terbukti salah.

Lihatlah pada gejala pekerja pertanian di India yang memetik katun yang dimodifikasi genetik yang menghasilkan racun Bt, mereka terkena ruam, reaksi pernafasan atas, demam; beberapa harus dirawat di rumah sakit. Sekarang racun Bt ada di dalam tanaman, namun ribuan kali lebih pekat dibanding semprotan alami. Yang dirancang untuk lebih beracun, dan memiliki riwayat sebagai penyebab alergi yang dikenal. Dan juga tidak bisa dibersihkan dari tanaman, karena dia diproduksi oleh botol spray kecil dalam setiap sel tanaman, dalam setiap gigitan.

Supreme Master TV: Banyak yang telah membaca buku Bapak Smith “Seeds of Deception” telah memujinya atas keakuratan dan kebenarannya. Misalnya, Tewolde Berhan Gebre Egziabher, Direktur Umum dari Pejabat Perlindungan Lingkungan Ethiopia, menyatakan, “Buku Jeffrey M. Smith, ‘Seeds of Deception,’ keduanya enak dibaca dan sangat informatif tentang salah satu masalah penting lingkungan dan masalah kesehatan saat ini.”

Jeffrey Smith: Baik, jika Anda menanyakan pada rata-rata orang Amerika, “Pernahkah Anda memakan makanan modifikasi genetik dalam hidup Anda?” 60% berkata “Tidak,” dan 15% berkata, “Saya tak tahu” Hanya satu dari empat orang menyadari mereka memakannya hampir dalam tiap makanan.

Ada delapan tanaman makanan modifikasi genetik tapi lima di antaranya yang sebenarnya ada dalam sebagian besar makanan diolah yaitu: kedelai, jagung, katun untuk biji katun, kanola untuk minyak kanola, dan gula dari gula bit.

Supreme Master TV: Pada tahun 1993 tanaman modifikasi genetik pertama di dunia dijual secara komersil di AS. Dikenal sebagai “Tomat Flavr Savr”, mereka diubah secara genetis untuk matang terlambat agar tetap segar selama pengangkutan. Namun, perusahaan penyalur produk ini menghentikan produksinya setelah beberapa tahun karena sedikitnya penjualan dan besarnya kepedulian tentang keamanan makanan buatan pabrik. Berapa persen makanan di toko yang berasal dari GMO?

Jeffrey Smith: Bisa dibilang 70% tetapi jika Anda melihat pada kemasannya, makanan diolah bisa dibilang lebih besar dari 90%. Anda lihat produksinya sangat sedikit; hanya memproduksi beberapa zucchini, labu, papaya hawaii, dan beberapa jagung bertongkol. Baik, itu adalah empat di antaranya yang masih diproduksi.

Supreme Master TV: Tomat?

Jeffrey Smith: Tomat tidak lagi dikeluarkan dari pasar. Tidak ada lagi kentang yang dikeluarkan dari pasar. Tapi hasil olahan jagung, sirup jagung tinggi gula, dekstrosa, maltodekstrin, hasil olahan kedelai, minyak kedelai, lesitin kedelai, pemisahan protein kedelai, ada di sebagian besar roti yang kita makan dan makanan kemasan, dan apa pun yang dikemas mungkin berisi salah satu dari bahan-bahan ini, tidak selalu. Dan Anda dapat temukan dan ada berbagai merek berbeda yang bisa Anda temukan.

Supreme Master TV: Untuk melindungi kesehatan Anda dan keluarga serta teman-teman, belilah hanya produk tanpa GMO. Institut untuk Teknologi Bertanggung Jawab telah menerbitkan pedoman bagi konsumen AS untuk membantu mereka memilih makanan aman, yang tidak dimodifikasi genetik.

Jeffrey Smith: Kita memiliki berbagai versi berbeda tentang pedoman belanja, kita punya sepaket versi, (Oke) yang mudah  dimasukkan menjadi sepaket, tentu saja. Dan Anda dapat mengunduh versi dua halaman. Kita punya suatu aplikasi iPhone yang dapat Anda unduh secara gratis yang disebut “Berbelanja Tanpa GMO.” Mendapat pedoman belanja dan mengenali merk yang mengandung GMO adalah sangat membantu untuk membuat transisi, untuk memilih merk baru yang lebih sehat, produk tanpa-GMO.

Tetapi jika Anda tidak menemukan sebuah produk yang tertera dalam pedoman, maka yang bisa Anda lakukan adalah dengan membeli produk organik, karena mereka tidak diijinkan menggunakan GMO, kedua, membeli produk yang mencantumkan ‘tanpa-GMO’ pada labelnya; ketiga baca daftar isinya untuk memastikan bahwa tidak berisi olahan kedelai, jagung, katun, kanola dan gula bit, dan kami rinci tentang ratusan produk olahan di belakang pedoman.

Supreme Master TV: Bahan genetik asing dimasukkan dalam tanaman pangan yang dapat ditransfer ke bakteri yang hidup di sistem pencernaan kita dengan konsekuensi yang berbahaya. Ia juga membahas bahaya dari mengganggu keseimbangan alam dan efek-efek yang bisa terjadi terhadap kesehatan manusia.

Untuk tahu lebih dalam tentang dampak yang merusak dari metode produksi pangan tidak wajar ini terhadap kesehatan dan planet ini, kita perlu  memahami teknologi yang digunakan dalam menciptakan organisme hasil rekayasa genetik. Jeffrey Smith sekarang memberi kita penjelasan tentang proses bagaimana organisme diubah secara genetik.

Jeffrey Smith: Proses rekayasa genetik dari sebuah tanaman secara inheren tidak aman. Anda mengambil suatu gen; katakanlah Anda ingin membuat tanaman jagung yang memproduksi pestisidanya sendiri. Jadi Anda mengambil gen dari bakteri tanah Bt (Bacillus thuringiensis) dan Anda membuat jutaan salinan dari gen itu dan Anda masukkan dalam pistol dan Anda menembak pistol itu ke satu lempeng jutaan sel, berharap agar beberapa dari gen itu masuk ke dalam DNA dari beberapa sel-sel tersebut. Lalu Anda klon sel-sel itu ke tanaman.

Sekarang proses penyisipan ditambah kloning menyebabkan jaminan kerusakan besar dalam DNA tanaman itu. Dua sampai empat persen adalah berbeda; bisa ada ratusan atau ribuan mutasi. Dan ada juga efek holistik.

Ketika Anda menyisipkan gen tunggal, hingga lima persen dari gen alamiah ke tanaman, itu dapat mengubah tingkat ekspresi mereka dan kemudian menghasilkan terlalu banyak atau terlalu sedikit protein. Jadi, apa yang dilakukan ini, saat Anda mengubah sebanyak itu pada DNA, adalah RNA dapat berubah, protein dapat berubah, dan produk sampingan metabolisme bisa berubah.

Jadi Anda bisa mendapat penambahan tingkat dari alergen, meningkatkan tingkat racun atau karsinogen atau alergen dan racun dan karsinogen yang benar-benar baru yang belum pernah ada di tanaman itu sebelumnya. Sekarang hal-hal ini tidak dievaluasi.

Kami menemukan bahwa ada alergen yang dikenal dalam kedelai yang disebut inhibitor Tripsin, yang tujuh kali lebih tinggi dalam kedelai GM yang dimasak dibandingkan dengan kedelai non-GM yang tidak dimasak. Dan dalam satu studi yang membandingkan kedelai GM dengan varietas liar, kedelai GM punya alergen yang tidak seharusnya ada di sana dan orang dapat bereaksi terhadap tes kulit tusuk untuk kedelai GM tapi tidak untuk kedelai non-GM.

Jagung yang mereka tanam yang ada di pasar; biasanya gen di dalam jagung itu di-nonaktif-kan, yah itu bisa tanpa sengaja diaktifkan. Dan apa yang ia produksi? Sebuah alergi yang dikenal!

Baik jagung maupun kedelai menghasilkan lignin, yaitu sebuah senyawa kayu, tetapi proses tanaman memproduksi lignin juga memproduksi pestisida tanaman yang disebut rotenone yang terkait terhadap penyakit Parkinson. Jadi GMO bisa meningkatkan penyakit Parkinson tapi kita tidak tahu karena tentu saja mereka tidak memeriksa.

Supreme Master TV: Selain mencelakai kesehatan kita, ada bahaya yang sangat nyata dimana tanaman mutan hasil rekayasa genetik akan menyerbuk silang dengan varietas liar dari spesies yang sama sehingga menularkan materi genetik mereka yang tidak wajar dengan konsekuensi tak terduga bagi biosfer.

Jeffrey Smith: Tapi gambaran yang lebih besar mungkin jauh lebih buruk karena kita tidak memiliki teknologi untuk membersihkan secara tuntas polusi genetik yang menyebarkan diri yang sudah dibiarkan keluar.

Gen yang telah kita perkenalkan untuk spesies-spesies yang bukan bagian dari tahun evolusi dari spesies tersebut tapi bagian dari  transformasi semalam karena penembakan gen ke dalam lempeng sel, organisme baru ini dan kumpulan gen kontaminasi adalah permanen. Gen ini akan bersama kita, bertahan melewati efek pemanasan global dan limbah nuklir. Mereka adalah bagian dari lanskap kita sekarang. Jadi jagung telah terkontaminasi dengan varietas asli jagung Meksiko. Bayangkan coba lakukan penarikan kembali pada nyamuk yang direkayasa secara genetik dari udara. Ini tidak mungkin. Hal yang sama dengan kumpulan gen.

Toksin Bt menciptakan produk, misalnya, mereka ditemukan setelah mereka berada di pasar bahwa hal itu diteteskan oleh akar dan itu mengikat dengan tanah liat dalam tanah dan dapat tetap aktif selama berbulan-bulan atau tahunan dan itu sangat mempengaruhi mikro-organisme tanah. Itu dapat dibilas ke dalam air dan kemudian ke dalam arus dan kemudian amat mempengaruhi caddisfly yang merupakan bagian dari ekosistem.

Yah, di Amerika Serikat. 91% dari kedelai adalah rekayasa genetika, 85% dari jagung, 87% dari kapas, dan sebagian besar dari kanola meskipun kanola sebagian besar tumbuh di Kanada, sekitar 80-85% dari kanola dan sekitar 95% dari bit gula.

Sekarang, Pepaya Hawaii, saya akan katakan mayoritasnya, dan untuk zucchini dan labu kuning, sangat sedikit, tapi ada beberapa. Dan juga itu persentase yang lebih kecil untuk jagung rebus, bukan 85% dari jagung rebus, itu persentase yang lebih kecil. Untungnya popcorn bukan rekayasa genetika, sehingga Anda aman makan popcorn.

Supreme Master TV: Bukti terus terkumpul bahwa pangan rekayasa genetika adalah ancaman nyata bagi kesehatan masyarakat dan Jeffrey Smith mengusulkan tindakan proaktif dengan mengambil langkah menghindari produk tidak alami ini.

Jeffrey Smith: Ketika GMO diperkenalkan di tahun 1996, tujuh persen orang Amerika telah menderita tiga atau lebih penyakit kronis. Sembilan tahun kemudian itu adalah 13%. Alergi makanan dua kali lipat dalam waktu cepat. Makanan yang berhubungan dengan penyakit dua kali lipat dalam tujuh tahun dari 1994-2001. Autisme telah meningkat, obesitas, dan diabetes. Ada begitu banyak hal yang bisa salah dan memang salah dalam proses menciptakan sebuah GMO. Selain itu Anda memiliki toksin Bt, selain itu Anda memiliki ekstra herbisida yang kita makan karena residu yang tinggi dalam tanaman. Setiap dari masalah tersebut bisa dengan mudah dihubungkan dengan GMO.

Segera setelah kedelai GM diperkenalkan di Inggris, alergi kedelai meroket sebesar 50%. Ada banyak alasan mengapa kedelai GM mungkin biang keladinya di sana. Jadi saya katakan, kita tidak harus menunggu sampai penelitian dilakukan, kita dapat memilih keluar dari percobaan tersebut. (Betul) Dan ada banyak dokter yang sekarang meresepkan pola makan non-GMO.

Supreme Master TV: Untuk melindungi kesehatan Anda dan orang-orang terkasih, adalah penting untuk memilih makanan bebas GMO. Karena makanan organik menurut definisi bukanlah rekayasa genetik, pola makan vegan organik adalah pilihan terbaik untuk meningkatkan kekuatan dan vitalitas serta memperbaiki lingkungan kita. Saat saya membeli makanan, saya lebih suka beli organik kapanpun saya bisa karena organik tidak hanya tidak mengandung GMO, namun studi menunjukkan bahwa ada rata-rata 25% peningkatan antioksidan, ada lebih banyak vitamin dan mineral, mendukung tanah, mendukung petani melakukan praktik tanam yang lebih baik.

Jeffrey Smith: Membeli produk di toko-toko makanan alami bukan supermarket akan menjadi jauh lebih mudah untuk memilih merek yang tidak menggunakan GMO. Tak semua orang dapat akses ke toko makanan alami, itu yang menjadi masalah. Dan itu adalah masalah mengenal merek yang Anda pilih dan memilih merek-merek baru.

Supreme Master TV: Selain pembelian makanan vegan organik, menyebarkan pesan bahwa kita sebagai konsumen tidak ingin pangan hasil rekayasa genetik juga penting agar industri pertanian dan produsen makanan berhenti membudidayakan tanaman GM, sehingga membuat dunia kita lebih aman bagi kita dan generasi masa depan. Eropa contoh yang luar biasa dimana orang menuntut pangan bebas GMO dan perusahaan makanan utama dengan cepat mengakhiri praktik penjualan secara produk rekayasa genetik.

Jeffrey Smith: Ingat di Eropa, dalam 10 minggu titik ujung penolakan konsumen telah dicapai. Titik ujungnya adalah konsep yang sangat ampuh. Sebagian kecil orang menghindari, atau melakukan aktivitas atau tindakan tertentu, dapat mempengaruhi seluruh penduduk. Tapi itu sangat efektif dalam membuat pilihan makanan GMO, inilah sebabnya.

GMO tidak memberikan manfaat bagi konsumen. Jadi, jika itu diubah menjadi kewajiban pemasaran, mereka tidak akan berpegang terus ke GMO seperti mereka terus pada lemak-trans, karena rasa di mulut, mereka tidak akan terus pada GMO seperti mereka terus pada garam dan gula, atau karbohidrat, kalau ada anti-garam, gula atau karbohidrat, hal ini terus berlanjut dalam masyarakat, mereka akan menyingkirkan GMO sepenuhnya. Tanpa harus mengubah resep, mereka dapat beralih dari derivatif jagung GM ke derivatif jagung non GM tanpa harus beralih dari jagung ke sesuatu yang lain.

Kita telah melihat titik ujung dicapai dengan hormon pertumbuhan sapi, dimana kita melihat perusahaan menendang itu keluar. Jadi kita berpikir hanya lima persen pembeli AS menghindari bahan GM akan cukup untuk menghilangkan GMO.

Supreme Master TV: Lima persen.

Jeffrey Smith: Lima persen, 15 juta orang. Kabar baiknya adalah, kita sudah mulai memiliki dampak. Berita Supermarket pada akhir tahun 2009 meramalkan bahwa tahun 2010 akan terjadi kebangkitan kesadaran konsumen yang belum pernah ada dan kekhawatiran tentang GMO.

Jadi ini adalah salah satu tanda-tanda terbesar titik ujung mendatang, telah ada pertumbuhan jumlah orang. Dan kita hanya perlu 15.000.000 orang Amerika, sudah ada 28.000.000 orang Amerika yang membeli organik secara berkala, 87.000.000 yang berpikir GMO tidak aman. Dan 159 juta yang mengatakan mereka tidak mau makan GMO jika mereka diberi pilihan. (Jika mereka diberi label.) Ya. Jadi, kita dalam posisi yang sangat baik mengakhiri GMO, dan saya pikir itu akan dilakukan segera.

Supreme Master TV: Memilih pola makan vegan organik adalah cara paling sederhana untuk menjamin bahwa makanan Anda bebas dari organisme modifikasi genetik dan yang aman untuk dikonsumsi keluarga. Kami berterima kasih pada Jeffrey M. Smith yang telah berbagi waktunya yang berharga dan keahlian yang bernilai tentang masalah makanan modifikasi genetik. Semoga karyanya dan semua yang memperjuangkan konsumsi makanan tanpa-GMO menyebarkan kesadaran konsumsi yang sehat ke semua sudut bumi.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Jeffrey Smith, silakan kunjungi: www.ResponsibleTechnology.org

Pedoman Belanja Tanpa-GMO tersedia di: www.NonGMOShoppingGuide.com

“Seeds of Deception” dan “Genetic Roulette” tersedia di: www.SeedsofDeception.com